Babe Haji Saman: Nasi Uduknye Orang Betawi - Bramseeing

Bramseeing

Kulaporkan Apa Yang Kurasa

Terbaru

11 Desember 2008

Babe Haji Saman: Nasi Uduknye Orang Betawi

Jakarta. Buat penggemar nasi uduk, apalagi nasi uduk khas Jakarta, nama warung yang satu ini pasti nggak terdengar asing. Lho kok bisa? Liat aja wisata kulinernya om Bondan Winarno di Trans TV beberapa waktu lalu yang sempat menyinggahi lokasinya di bilangan Tanah Abang. Bahkan, jika ente-ente nyoba masukin keywordnya “babe saman” di Google, dijamin nama warung yang dimaksud bakal muncul sebajeg (baca: banyak). Itu artinya, nama besar Babe H. Saman emang udah tersohor sampe ke Amerika (pan serpernya Google ada di Amerika :)).

Okeh, jujur nih, ane baru pertama kali menyambangi warung si Babe ini. Sebelumnya, kalo makan yang namanya nasi uduk Tanah Abang, ane selalu mampir ke warung sebelahnya. Dengan kata laen ane nyasar bos, hehehe. Padahal jarak antara warung langganan dengan warungnya si Babe ini gak lebih dari 10 meter. Maklum deh, biar lama di Kemayoran, ane masih gape' soal seluk beluk Tanah Abang.

Karena saat berkunjung jam sudah menunjukkan pukul 20.30 WIB, gak heran kalo warung yang kabarnya udah punya cabang di Kelapa Gading ini agak lengang. Gak pikir panjang lagi, langsung deh ane duduk dan pesen makanan khas-nya Babe Saman, yaitu ayam goreng, tempe, dan tahu. Soal menu, sebenernya kite bisa nemuin banyak makanan khas Jakarta di sini, sebut saja ati ampela, sate usus, sate udang , sate jeroan, sampe empal goreng yang pastinya bisa menerbitkan liur. Nah berhubung perut gak bisa nampung banyak, 3 menu tadi aja yang ane lirik.

Khasnya nasi uduk Tanah Abang adalah pada proses pembuatan nasi uduknya yang kabarnya dibuat dengan perpaduan beragam rempah, seperti: daun salam, sereh, santan dan jahe. Nggak berhenti sampai situ, nasi uduk yang sudah siap saji ini dibungkus dengan daun pisang sehingga berukuran kira–kira satu kepalan tangan orang dewasa. Tapi malam itu si penjual nawarin nasi langsung dari termosnya. Alasannya, nasi yang itu masih hangat dan baru dibuat. Yah sutra, supaya dapet yang hangat, ane terima lah tawaran si penjual tadi.

Suapan pertama, nasi uduknya Bang Saman didominasi oleh rasa asin dan gurih. Nasi uduknya juga wangi meskipun gak mampir ke dalam daun pisang. Tapi, menurut ane, nasi uduk ini agak sedikit keras, beda sama nasi uduk yang biasa ane makan di rumah ato warung deket rumah. Mungkin ini yang disebut nasi uduk khas Jakarta itu. Jadi, niatan protes sama si penjual kembali ane masukin kantong kresek.

Sasaran berikutnya adalah dada ayam kampung goreng yang dari tadi udah menunggu untuk disikat. Dalam keadaan hangat, ayam goreng sangat pas dimakan dengan sambel goreng merah yang rasanya ngeblend antara pedas dan manis. Sementara nasi uduknya pas disantap dengan sambel kacang yang dicampur kecap sehingga menyatu dengan gurih dan asinnya si nasi.

Lauk penyerta lain seperti tempe dan tahu menurut ane gak beda sama yang sering dibikin nyokap di rumah. Cuma saja yang ini ukurannya cenderung lebih kecil, mungkin menyusut karena di goreng kali ya? (azas praduga tak bersalah).

Dilihat dari harganya, menurut gue nasi uduk Babe Haji Saman ini diperuntukkan bagi kalangan menengah ke atas. Buat info aja, sepotong ayam goreng kampung dihargai 8 ribu rupiah. Sedang nasi uduk dibandrol 2 ribu rupiah per porsinya.

Tapi tentu saja harga ini bukan merupakan satu-satunya patokan utama buat ente-ente pecinta nasi uduk Betawi. Oh iya, kalo kebetulan jalan-jalan ke warung ini, ane saranin untuk nyoba kerak telor yang letaknya tidak jauh dari warung Babe Saman. (brams)

Jam Operasional: 16.00 – 24.00 WIB

Skor (5 bintang = sempurna):
Rasa : * * * *
Lokasi : * * *
Harga : * * *
Pelayanan : * * * *




Lokasi:
Jl. Kebon Kacang IX, Tanah Abang,
Jakarta Pusat
DKI Jakarta
(Koordinat Bumi: lat: -6.1884274, lon: 106.8185073)

Peta:

View Wisata Kuliner in a larger mapl>

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Bottom Ad

Halaman